Mana Tipe Belajar Anda?

Setiap orang mempunyai karakteristik yang berbeda-beda, termasuk dalam tipe belajarnya. Ada orang jika dengan mendengarkan saja mudah mengerti tentang pelajaran yang diajarkan, ada yang mudah memahami pelajaran dengan cara melihat dan lain sebagainya. Hal tersebut harus menjadi salah satu pedoman bagi kita, khususnya bagi guru dalam pembelajaran untuk membantu siswanya dalam belajar, dengan tujuan agar mereka dapat belajar secara optimal dengan hasil yang memuaskan. 



Tipe-tipe belajar

1. Tipe visual

Orang-orang bertipe visual lebih baik menerima informasi dari gambar, video, grafik dan buku. Orang-orang tipe ini mudah mengerti dan memahami sesuatu yang disajikan melalui proyektor, papan tulis, corat-coret di selembar kertas atau sebuah buku.

Mereka sering memastikan diri untuk mencatat secara rinci dan merasa perlu untuk menemukan lagi lebih banyak informasi dengan membaca buku teks. Orang-orang visual juga sering menggambar atau membuat diagram ketika memahami sesuatu.

2. Tipe audio

Orang-orang bertipe audio lebih mudah menerima dan memahami informasi dari telinga mereka. Mereka mudah menangkap sesuatu yang disajikan melalui kuliah atau pidato publik, rekaman audio dan berbagai komunikasi verbal. jika orang-orang visual lebih memilih membaca buku atau menonton video, telinga orang-orang audio justru lebih penasaran untuk mendengarkan informasi dari kuliah.

3. Tipe peraba/kinetis

Orang-orang bertipe peraba mengandalkan indera peraba mereka dan lebih suka langsung beraksi sehingga disebut juga dengan tipe kinetis. Mereka akan lebih mudah memahami sesuatu dengan mengandalkan tangan mereka.

Contohnya, seorang pelajar di kelas otomotif lebih mudah memahami sesuatu tentang mobil jika diberikan kesempatan langsung untuk memperbaiki mobil daripada mendengarkan penjelasan guru atau membaca buku. Orang-orang bertipe taktil atau kinetik juga lebih suka berada di laboratorium.

4. Tipe logis
Orang-orang bertipe ini yang unggul dalam matematika dan memiliki kemampuan yang baik dalam penalaran biasanya adalah orang-orang bertipe logis. Mereka bisa melihat suatu pola dengan cepat dan memiliki ketertarikan untuk menghubungkan suatu informasi yang dinilai tidak berhubungan oleh orang lain.

Individu dengan gaya belajar logis tidak mengabaikan detail dengan menggambar hubungan di antaranya setelah mengorganisir berbagai macam informasi.

5. Tipe sosial
Orang-orang bertipe sosial biasanya memiliki kemampuan yang sangat baik, baik melalui tulisan maupun lisan. Mereka mudah berbicara dengan orang lain dan berusaha memahami perspektif orang-orang yang ditemuinya.

Para pembelajar bertipe sosial biasanya sering dimintai nasihat oleh orang lain. Mereka akan lebih baik belajar dan bekerja dengan kelompok atau tim serta mengambil kesempatan untuk berkonsultasi dan berdiskusi secara pribadi dengan pengajar.

6. Tipe penyendiri/soliter
Orang-orang bertipe soliter lebih suka belajar dan bekerja sendiri. Mereka suka mengatur segala sesuatunya sendirian dan tidak mengandalkan orang lain untuk membantu mereka memecahkan suatu masalah atau soal yang dihadapi.
Sayangnya, hal ini seringkali membuat mereka harus kehabisan banyak waktu untuk memecahkan sesuatu sendirian sebelum akhirnya memutuskan untuk mencari bantuan dari orang lain. Namun, mereka punya kebiasaan menganalisis metode dan cara belajar mereka secara berkala.
 
Apapun tipe belajar yang dimiliki, tetaplah belajar.


Sumber: edukasi.kompas.com


Artikel Terkait:

0 komentar:

Poskan Komentar

◄ Newer Post Older Post ►
 

Copyright 2012 Serba Ok Seo Elite by BLog BamZ | Blogger Templates